Wednesday, 14 September 2011

kenapa aku diuji?

telahku gali,
cuba untuk mengerti,
kata-kata yang hebat dari Illahi..
simbahan kasih telah terpatri..
untuk terus berjalan bersama sulaman dugaan,
untuk menombosi hikmah kehidupan..
Rabb, telahpun Kau sediakan ini untuk hamba-hambaMu..

apabila diri ditimpa dugaan. tiada persoalan yang wujud dalam fikiran. KENAPA AKU DIUJI?
penat dilalui,
pedih jiwa yang dirasai..
wahai diri,
inilah jawapan dari Illahi


Al-’Ankabut 029:2
Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: 'Kami beriman', sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?


Al-’Ankabut 029:3
 
Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.



Fitrah manusia itu sentiasa meninginkan sesuatu tetapi belum lagi memperoleh apa yang diimpikan. KENAPA?
kerana..

Al-Baqarah 002:216
Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

sering saja kita disajikan dengan ayatullah ini, bukan? the 'ibrah is.. kalau sesuatu yang diinginkan tidak dipenuhi walaumacam mana usaha sekalipung tak dapat jugak, itu petanda bahawa apa yang diiginkan belum tentu memberi kebaikan pada kita.. Allah itu Maha Mengerti lagi Maha mengetahui..

Apabila kita mengalami kehilangan seseorang yang disayangi, pastinya ia menguji iman,emosi diri dan kesabaran seserorang manusia. menangis dan terus menangis, terasa berat ujian ini, BERAT!! 'kenapa berat ujian ini Tuhan?'..

Al-Baqarah 002:286
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat pahala (dari kebaikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): ‘Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir’.

Dan apabila ujian demi ujian diberi Allah.. tertekan jiwa raga. bak kata mat salleh 'tension! i frust"
rasa tak terdaya untuk menanggungnya lagi.. dan Allah telah berfirman..

Ali-’Imran 003:139
Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam) dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.

setelah kusutnya kehidupan kusut juga diri.. jauh dari ketenangan, penat dalam kelelahan.. dakilah untuk mencari nur untuk menanggung cobaan Illahi.. agar kuat untuk menempuhi cobaan seterusnya..harus bagaimana untuk ketempuhinya? maka jawap Allah..

Ali-’Imran 003:200
Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan) dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan) dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan)

Al-Baqarah 002:45
Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang, dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk,


Al-Baqarah 002:46
(Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

janganlah pernah rasa rugi wahai diri setelah engkau cuba menghadapinya.. sesungguhnya ada hikmah akan diperolehi dari kesabaran yang disemai..

At-Taubah 009:11
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.

tika badai menerpa.. '
kepada siapa yang aku ingin harapkan?'

At-Taubah 009:129
Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, kepadaNya aku berserah diri dan Dialah yang mempunyai Arasy yang besar.



itulah dia jawapan yang bijaksana dari Allah untuk hamba-hambaNya menghadapi kemurungan,kekecewaan, menghadapi dugaan dan yang berkaitan emosi manusia. senyumlah sahabat, kerana redo Allah yang kita cari. Allah sentiasa bersama kita tidak kira dalam  kepayahan mahupun gembiranya kita. maka inilah panduanya dan peringatan dariNya..

renung-renungkan.

wallahu'alam..
Assalammualaikum warahmatullahi wabarokatuh waridhuwanu wajannatu ^^
waa iyakum..

No comments:

Post a Comment