Wednesday, 13 February 2013

Keemosian.


Minda selalu dikawal apa yang didengar,
apa yang dibaca, apa juga yang dilihat.
Semua itu bisa menjerat emosi yang bernama manusia.

Pada waktu-waktu,
emosi manusia berubah-ubah seperti musim dibumi eropah.
Jauh dari garisan khatulistiwa.
Emosi manusia bukan mengikut tempat dan koordinat geografi


dah lama tak kelaut TT


Tetapi,

Itu fitrah semulajadi.

Sedang aku menjalani kehidupan insan dilorong kaku ini,
aku mohon Allah,
membawa aku ke sebuah ladang indah yang penuh kejujuran.


Footnote : Kita jangan menggunakan kuasa menyakiti hati emosi orang lain dengan halus caranya,sehingga terpedaya.  itu sungguh berbisa! bukankah tipu daya itu caranya syaitannirojim mempermainkan anak-anak adam? *lempang diri sendirinya*